Kendo adalah salah satu seni beladiri jepang tertua yang berasal dari tradisi Budo. dalam Budo, “do” memiliki arti sebuah jalan atau cara untuk mengembangkan diri melalui latihan beladiri. Kendo tidak hanya mengajarkan Teknik – teknik berpedang secara fisik, tetapi juga mengajarkan filosofi yang diwariskan Budo. Dalam Kendo kita dapat mengembangkan Jiwa yang kuat, pandangan dan pendirian yang positif dan cara hormat terhadap satu sama lain.

Perlengkapan Kendo:

  1. Kepala pelindung/helm dan bahu (Men). Ini terbuat dari mengane (paduan duraluminium atau titanium. Untuk men-futon (potongan panjang kiri dan kanan mengane), dan tsuki (tutup pelindung tenggorokan).
  2. Pelindung dada (Do). Ini terbuat dari fiber ringan/bambu dan kulit.
  3. Sarung tangan (Kote) yang terbuat dari kulit sapi atau rusa. Tapi juga bisa dari kulit sintetis.
  4. Pelindung perut (Taret). Terdiri atas wakihimo (sabuk), haraobi (pelindung pinggang), danoodare/kodare (pelindung selangkangan).
  5. Kendogi (pakaian kendoka). Ini terdiri atas jaket (gi) dan celanda (hakama). Keduanya terbuat dari katun dengan warna indigo. Kainnya cukup tebal untuk memberikan perlindungan dari serangan.
  6. Tenugui, sebuah kain seperti syal yang diikatkan di kepala. Terbuat dari katun tipis bermotif kaligrafi yang berisi filsafat Jepang. Ia membantu menyerap keringat agar tak menetes di mata selama bertanding.
  7. Pedang. Terdiri atas shinai dan bokken. Senjata utama dari kendoka adalah shinai (pedang bambu berlatih secara biasa), keiko (dipakai saat bertarung), dan shiai (dipakai untuk kompetisi). Shinai ini dibangun dari 4 bilah bambu. Panjang standar dan beratnya untuk pria adalah sekitar 500 gram dan wanita sekitar 420 gram.
  8. Bokken yang terbuat dari kayu dan bentuknya mirip samurai/katana asli. Beratnya kurang lebih 2/3 dari samurai asli. Ini ada dua jenis yaitu panjang dan pendek.

 

Pemain Kendo berpedang dengan menggunakan Pedang bambu yg fleksibel (shinai) untuk memukul target pada pakaian pelindung lawan. Serangan-serangan dasar dalam kendo:

  1. Men
    Serangan Men di tujukan ke kepala lawan. Pedang diangkat hingga melewati/tepat diatas kepala kemudian diayunkan hingga mengenai kepala lawan. Seangan men adalah serangan paling dasar dalam kendo. Kendoka pemula sangat disarankan untuk memperlancar serangan yang satu ini. variasi lain dari Men adalah Sayu-Men. Pada Sayu-Men, serangan diarahkan ke pelipis lawan baik pelipis kiri maupun pelipis kanan.
    men
    2. Kote
    Serangan Kote ditujukan ke tangan kanan lawan. Bagian tangan yang diincar adalah daerah sekitar pergelangan tangan. Sama dengan Men, untuk melakukan kote, seorang kendoka juga mengangkat pedangnya ke atas dan mengayunkannya ke arah kote lawan. Serangan Kote biasanya merupakan teknik serangan kedua yang diajarkan pada kendoka setelah mempelajari Men.
    kote-uchi
    3. Do
    Serangan Do ditujukan ke arah perut lawan. Serangan Do juga dilakukan dengan mengangkat pedang ke atas untuk kemudian diarahkan ke bagian kiri perut/dada lawan (sudut pandang dari penyerang). Setelah Pedang menyentuh dada/perut, Pedang akan ditarik dengan tujuan membelah perut lawan. Pada tingkat awal, pukulan Do seakan2 dilakukan dengan 2 gerakan, namun seiring dengan bertambahnya pengalaman maupun keahlian seorang kendoka, maka serangan Do tadi akan menjadi sebuah gerakan yang mulus (clean cut). Serangan Do mungkin merupakan teknik yang paling sulit bila dibandingkan dengan teknik serangan dasar lainnya.
    7564TamamuraKendoFencers

    4. Tsuki
    Serangan Tsuki adalah sebuah tusukan ke arah leher. Tsuki biasanya mulai diajarkan kepada kendoka tingkat menengah. Tsuki tidak diajarkan kepada kendoka pemula, karena serangan ini sangat berbahaya apabila meleset.
    kendo3

Dalam prakteknya, Keempat serangan dasar tersebut akan dikembangkan lebih jauh lagi menjadi serangkaian serangan yang lebih efektif lagi. Namun untuk mendapatkan latihan tersebut, dibutuhkan usaha dan waktu yang tidak singkat. Para kendoka pemula akan lebih diasah kemampuannya dalam melakukan serangan dasar terlebih dahulu. Dan proses ini sayangnya tidaklah singkat. Mungkin hal inilah yang menyebabkan jemunya para kendoka pemula karena mereka terus menerus dilatih serangan dasar saja. banyak dari kendoka pemula yang merasa tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan akhirnya berhenti berlatih kendo. Hal ini sangat wajar dan sering terjadi di segala macam aliran ilmu bela diri.