Haii pembaca setia Akibanation.com! apa kabar nih? udah lama ga ketemu dengan saya si pembawa sejuta info bermanfaat hehe, oke deh biar harimu ga suntuk dan ngebosenin , kali ini saya bakal kasih info seputar biaya hidup jika yang harus kalian keluarkan jika ingin tinggal di Jepang, yuk mari kita langsung simak di bawah!

8408633-Japanese-yen-notes-Notes-from-Japan-Close-up-Stock-Photo
Biaya hidup memang tidak bisa di hindari, setiap kegiatan yang kita lakukan, atau setiap hari pasti kita membutuhkan banyak kebutuhan, contoh makan, listrik, air dan rumah,di Kota-kota besar di Jepang seperti Tokyo, Osaka dan Yokohama memang memiliki tarif hidup yang cukup tinggi. Biaya yang harus dikeluarkan 1 bulan untuk sewa, makan, utilitas dan kebutuhan pokok lainnya bisa mencapai 8-12 juta. Namun, tentu saja ini sebanding dengan nominal gaji yang akan diterima apabila memilih untuk bekerja dikota ini.
Osaka_Dotonbori_Ebisu_Bridge

Estimasi biaya hidup di kota besar (eg: Tokyo, Osaka).

– Sewa kamar/flat : rp. 5.000.000 / bulan

– Air, Listrik, Gas, Internet: rp. 1.500.000 / bulan

– Kebutuhan pokok lainnya (makan, dll): rp. 3.500.000 / bulan

Sebagai alternatif lainnya, studi di kota-kota kecil lainnya akan dapat menekan biaya yang cukup siknifikan. Sebagai gambaran,

Estimasi biaya hidup di kota menengah ( Hokkaido).

– Sewa kamar/flat : rp. 3.000.000 / bulan

– Air, Listrik, Gas, Internet: rp. 1.500.000 / bulan

– Kebutuhan pokok lainnya (makan, dll): rp. 3.500.000 / bulan

Estimasi biaya hidup di kota kecil (Saga, Gifu, Himeji, Shizuoka, dll).

– Sewa kamar/flat : rp. 3.000.000 / bulan

– Air, Listrik, Gas, Internet: rp. 1.000.000 / bulan

– Kebutuhan pokok lainnya (makan, dll): rp. 2.500.000 / bulan
workaholic_japan

selain biaya bulanan, bergantung pada lokasi akomodasi dan persyaratan kontrak, ada beberapa biaya lain yang akan muncul seperti:

– Asuransi rumah: Biaya asuransi tempat tinggal akan dibebankan ke penghuni dengan perkiraan kurang lebih sekitar 15.000 yen per tahun.

– Untuk wilayah bagian utara Jepang, mesin penghangat akan dibutuhkan pada musim dingin, sehingga deposit sebesar kurang lebih 10.000 yen akan dibutuhkan. (Uang ini akan dikembalikan ketika penghuni keluar dengan catatan kondisi mesin penghangat tidak ada problem).

– Asuransi kesehatan. Bagi warga asing yang tinggal selama 3 bulan atau lebih di Jepang, diwajibkan masuk “ Asuransi Kesehatan Masyarakat”(asuransi pemerintah). Prosedur regristrasi akan dibantu oleh pihak sekolah, dan umumnya biaya yang harus dibayar adalah sebesar 17.000-20.000 yen per tahun. Sebagai gantinya, apabila siswa sakit dan berobat ke rumah sakit dengan menunjukkan kartu asuransi kesehatan ini, maka biaya yang perlu dibayar hanyalah 30% dari total tagihan. Bergantung dari program sekolah masing-masing, ada sekolah di Jepang yang menambahkan asuransi kesehatan lagi dari pihak sekolah (biasanya sudah termasuk di biaya sekolah tersebut), sehingga 30% yang kita bayar itu akan direbet. Dengan demikian, kita tidak mengeluarkan uang sepeserpun apabila sakit di Jepang.
osaka-hero

di Jepang uang pokok yang dibutuhkan berbeda-beda, namun secara garis besar, biaya yang muncul pada awal kontrak adalah:

  • 敷金(shikikin) deposit/jaminan: Bergantung kepada pemilik tempat tinggal tersebut, uang deposit mungkin tidak akan dikembalikan. Besar deposit yang harus dibayar, kurang lebih senilai dengan nilai 2 bulan sewa tempat tinggal tersebut. (Di wilayah tertentu seperti Hokkaido, deposit akan dikembalikan apabila penghuni menyewa setelah lebih dari 2 tahun).
  • 礼金 (reikin) uang terima kasih: Di Jepang, ada istilah ini dimana uang ini merupakan bentuk terima kasih penyewa terhadap pemiliki tempat tinggal dan bersifat wajib. (kisaran tidak menentu. Ada yang senilai 1-2 bulan sewa, ada yang tidak dipungut sama sekali).
  • 掃除料金:biaya pembersihan awal yang bersifat wajib dan dibebankan ke penghuni baru. (kurang lebih 15.000 yen)
  • ストーブ手入れ:biaya maintenance heater, yang dikenakan pada awal kontrak ke penghuni baru. (kurang lebih 10.000 yen).
  • 仲介手数料(chuukaitesuuryou): biaya agen/makelar apabila siswa mencari akomodasi sendiri yang tidak memiliki koneksi dengan sekolah yang dipilih. Umumnya siswa yang akan belajar di Jepang memilih untuk tinggal di asrama atau tempat tinggal yang ditunjuk oleh sekolah, karena tidak ribet dan biasanya lebih murah. Akan tetapi, bagi siswa yang berencana untuk tinggal bersama teman atau saudara dalam satu apartemen yang sama, jasa agen/magelar memang akan menjadi berguna. (kurang lebih rp. 20.000 yen).
  • 管理費 (kanrihi): biaya maintenance (biasanya apartemen)
  • 損害保険料(songaihokenryou): biaya asuransi perabotan (biasanya apartemen)

Untuk siswa yang berencana studi di Jepang, disarankan untuk tinggal di kos/asrama yang disediakan oleh sekolah, karena proses yang lebih murah, banyak teman, serta umumnya lebih hemat.